Cobaan lewat rejeki

Dari awal bulan februari alhamdulillah dapet orderan banyak. Mulai dari cake, cookies hias dan bento.
Dalam hati *ya allah alhamdulillah banget dikasih kerjaan banyak dapet penghasilannya juga banyak*
Kebeneran punya cita2 membahagiakan anak2 pengen ngerayain ulang tahun zazu 1 tahun dan kakang 5 tahun.
Ya allah mudah2an semua berjalan lancar.

Memang ga boleh suudzon apalagi sama Allah. Sempet terlintaaas dikipikiran “kok tiba2 banyak orderan yaa, biasanya adaa aja cobaan deh tiba2”
Bener aja 2 hari ini zazu demam, maunya digendong terus. Muntah dan rewel ada batuk pilek sih, untungnya anak ini masih mau makan. Tapi berkurang porsinya sih, yang penting perutnya ga kosong.
Harusnya selalu husnudzon sama Allah sang maha pencipta. Harusnya percaya saja, kalau setiap apapun yang diberikan untuk kita itu pasti baik.

Panik dan ga tenang melanda gw 2 hari ini. Mikirin buruk2nya gimana kalau AMIT2 zazu harus dirawat, gmn kalau ga bisa selesaiin bentonya? Bukan jumlah yang sedikit juga.

Tapi begitu membebaskan pikiran sama hal2 yang sebetulnya ga perlu dipikirkan dengan terlalu alhamdulillah banget sore kmrn zazu udah ga demam, malem pun ga demam. Alhamdulillah.

Jadi kalau ada orang yang selalu menganggap cobaan yang Allah kasih itu seperti ga punya uang, kena musibah kecurian, buat gw cobaan terbesar adalah pada saat kita dikasih rejeki lebih sama Allah.
Mudah2an gw selalu jadi orang yang bisa bersyukur apapun yang Tuhan kasih buat gw, semoga bisa juga mengemban amanah dari Allah lewat rejeki yang dikasih karena sebagian harta kita adalah milik kaum miskin dan yatim piatu.

Kadang suka lupa zakat tiap bulan. Suka dirapel brp bulan gt 😖😖😖
Etapi ya masih jadi pertanyaan gw simpang siur antara ustad satu dan yang lainnya tentang zakat.
Pertanyaan gw adalah apakah kalo untuk korban bencana alam kaya gunung kelud yang meletus itu kita niatkan untuk berzakat harta dan penghasilan?
Ada yang jawab ga bisa karna zakat itu haknya kaum miskin dan yatim piatu.
Ada juga yang jawab bisa aja, karna korban bencana alam juga sedang kesusahan seperti orang miskin dan yatim piatu.
Jawaban yang gw ambil adalah jawaban imam gw 😝😝
“Niatin aja untuk korban bencana alam itu sedekah dan zakat seperti biasa aja ke lembaga pengatur zakat. Zakat itu kan sebenarnya harus ada akadnya”
Sepakat?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s