ART oh ART…

Lagi2 soal pembantu.

Setelah kemaren pembantu baru bikin kesalahan, dan lama kelamaan dia bisa diajarin dan dikasih tau, giliran si emak yang susah banget dikasih tau. Jadi ayah itu diurus sama si emak sejak ayah bayi, jadi bisa bayangin kan betapa sayangnya ayah sama si emak, ayah pun sudah hafal karakter si emak kaya gimana. Cara didik keluarga ayah sejak dulu melekat kental sama si emak.

Duluuu jaman nya ida, pembantu pulang pergi yang gw suka banget karna dia bisa gw serahin tugas buat cookies, dari aduk adonan, nyetak,manggang sampe packing kue bisa dia kerjain sendirian. Si ida itu kerja bawa anak namanya ica umur 6 tahunan, makannya emang banyak selama ibunya kerja bisa 3-4x makan besaar dan banyak, buat gw ga masalah selama buat orang rumah masih ada, kalo masih banyak ya makan aja, namanya juga makanan, drpd kebuang ga abis kan malah sayang kalo kebuang.

Nah ternyata si emak ini ga terima kalo gw hire pembantu baru, itu dia anggap saingan buat dia. Dia pikir kerjaannya dia ga beres, walopun yang namanya udah tua ya orang tenaga semakin berkurang dan ga jarang juga gw nemu kerjaannya ga bersih, kaya cuci sendok masih ada sisa makanan dan minyak. Jeleknya si emak itu kalo dikasih tau ga pernah mau terima dan intropeksi diri, kenapa sih selalu aja diprotes kalo cuci piring, misalnya. Malah cemberut dan kalo ditanya ga pernah jawab.

Jaman dulu waktu gw hamil kakang, tiap hari beranteeeem melulu deh gw, yang ada usap2 perut sambil bilang amit2 hahahahaha.
Stress bok kaget ngadepin manusia yang karakternya pundungan berat, ga bisa dikasih tau dan semaunya dia aja. Ngok.
Mana pas nikah gw langsung pindah, langsung hamil pulak, tempatnya sepi, jauh banget drmn2, super shock gw dibuatnya. Lama kelamaan begitu kakang lahir mulai bisa melunak, ga gampang nangis dan pundungan.

Tapi ya ga berubah kalo ada yang bantuin dirumah. Bayangin aja nyokap gw aja pernah loh dia cemberutin, boook emak gw berhati emas begitu, super duper baik sama semua orang jg kena sasaran, waktu ngejawab semuanya dia juga berubah sikap ke nyokap, jadi baik dan penurut.
Dia ga mau diperlakukan sebagai pembantu tapi mentalnya mirip makanya kenapa gw ga pernah gaji tapi ngasih bilang untuk jajan, dan dalam setiap bulan ga tentu jumlahnya supaya dese ga tersinggung.

Dari ida, lalu limah pun diperlakukan begitu. Dan gw  bisa bertahan tanpa bantuan pembantu lain, semua kerjaan rumah gw dan si emak yang urus, sampe akhirnya gw hamil. Dan ngerasa butuh bantuan buat ngurus rumah, mana 4 bulan pertama mabok kan. Urusan makan kakang gw ga berani serahin sama si emak, karna beberapa kali kepergok ikutan makan satu sendok sama kakang*nangis* ga lama kemudian kakang masuk RS gara2 diare dan bakteri dari mulut orang dewasa. Nyeselnya segede gunung loh gw, mempercayakan gt aja soal makan.

Nyokap gw pun akhirnya ga tega dan nyariin gw pembantu yang bisa nginep, akhirnya dapet dari lilis bekas pembantu jaman dulu dirumah yang sampe skrg masih keep in touch dan suka main ke rumah nyokap. Kadang juga sebelum gw ada pembantu dia suka bantuin seminggu-2 minggu dirumah. Pembantu baru ini namanya siti, yang tempo hari gw ceritain kalo dia orangnya clumsy banget lebih drpd gw dan masih perlu banyak dikasih tau. Akhirnya gw ajarin tiap hari dan mulai keliatan ada perubahan. Niat gw : oke gw pertahanin deh, nih anak emang harus banyak dikasih tau memang.

Masalah datang tadi pagi, pas gw duduk dikursi depan si siti sambil pasang tampang sedih ngomong ke gw.

S : bu
G : ya
S: siti abis gajian bulan ini mau pulang ya
G: *Agak kaget* kenapa?kamu sakit?
S: ga bu, minta pulang aja
G: alasan kamu kenapa?
S: gpp bu siti ga kuat aja.
G: hah, ga kuat kenapa?kerjaannya terlalu banyak?
S: bukan bu, ya namanya kerjaan dimana2 sama lah bu
G: lalu kenapa alasannya, saya pengen tau?saya ada salah sama kamu?saya galak?
S: ga lah bu, ibu baik banget ko, siti sayang sama ibu
G: yah terus kenapa, si emak ya?
S: *tertunduk dan terdiam*
G: kenapa lagi si emak ti?
S: ya gt aja bu, siti ga pernah bilang, siti pikir siti kuat, tapi kalo dicemberutin, dijudesin setiap hari mana kuat bu, udah siti aja yang ngalah bu, mungkin emak maunya sendiri ga dibantuin, jadi mikir aja siti, ida aja dijelek2in abis2an sama emak apalagi siti kali bu.
G: ya kamu, gt aja dimasukin hati ti, kamu ga kasian sama saya?saya mau lahiran, yang jaga kakang siapa ti?
S: *Tampak menyesal* bu siti doain ibu lahirannya lancar ya bu, tapi bener siti ga kuat bu*sambil nangis*
G: Kamu ga bs tahan sampe saya lahiran nanti ti, bantu saya jaga kakang, kamu ga mau?
S: ya gmn bu apalagi kmrn kalo ga ada ibu, ampun bu si emak bu, siti makan aja jadi ga enak bu.
G: iya saya ngerti ti, kamu jangan liat si emak deh, liat saya. Kalo kamu emang ga kenapa2 sama saya, saya minta tolong ya.

Dan ini yang bikin gw sesek nafas tiba2. Sanggupkah gw ngadepin rumah ga beres, diberesin tapi ga beres gt loh maksud gw. Mikirnya mau 100 orang bongkar pasang dirumah ini pun pasti ga akan ada yang betah kal0 emang dibuat ga betah sama satu orang. Oooh what should i do then?*menangis*
Sanggup sih pasti gw ngerjain semua sendiri, asal syaratnya ya ga direcokin aja. Tapi mana mungkin sih, bagai makan buah simalakama buat ayah, hahahaha.

Lalu termenung sambil makan singkong goreng.

2 thoughts on “ART oh ART…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s