Demam dan penanganannya (1)

Sabtu, 28 april kemaren ikutan pesat 3 Bogor. Mudah2 an sharing gw tentang Demam, Common problems dan antibiotik dibawah bermanfaat ya man tereman. Gw akan rangkum per topik ya man tereman supaya bacanya ga boaring dan ga kepanjangan. Bahasanya maaf kalo ga teratur yak.

Pembicara pertama mba Putri Suhendro, katanya sih dia smart parents dari milis sehat nya dokter wati. Ehm tapi ngejelasinnya kurang yahud, jadi poinnya emang semua udah ada dimateri, dia cuma baca ulang aja materinya.

Topik pertama : Demam&Penanganannya

Demam merupakan salah satu masalah yang sering dijumpai sama semua ibu dalam membesarkan anak. Ga ada deh kayanya anak kecil yang ga pernah demam, diseluruh dunia juga anak kecil pasti pernah demam. Ketika anak sakit yang panik udah pasti ibunya lah ya, nah biasanya yang keluar itu rasa cemas, khawatir, takut. Seringkali nih kalo udah gitu biasanya overtreatment, entah itu salah kasih obat, atau kasih obat tapi berlebihan, ujung2nya bukannya sembuh malah makin parah.

Demam itu anugerah. Reaksi tubuh, sinyal bahwa akan timbulnya suatu penyakit, suatu kondisi dimana tubuh kita lagi memerangi infeksi, walopun timbulnya demam belum tentu ada infeksi ya. Demam berfungsi sebagai alarm untuk memberitahukan bahwa tubuh kita ini lagi terjadi sesuatu, entah mau flu, atau memang kecapean, kurang tidur.

Tubuh kita ini sebenernya canggih, gimana ga udah diset sama Tuhan dilengkapi sama mekanisme pengaturan, termasuk suhu tubuh. Pusat pengaturan ini adanya di otak, yang ngatur adalah hipotalamus(termostat), dia ini bagian terkecil di otak kita dan pusat pengaturan suhu tubuh supaya tetep konstan, suhu normal tubuh manusia adalah 37’C. Gimana cara kerjanya si hipotalamus ini?tergantung input si termostat ini membentuk panas atau justru membuang panas/dingin.

Kalau suhu udara diluar dingin maka si hipotalamus bikin supaya kita ga kedinginan, caranya dia bikin set point nya naik, nah tugasnya si pyrogen( zat pencetus panas) jadi suhu tubuh kita naik, kita akan menggigil dan mengerutkan pembuluh darah. Jadi kalo musim dingin atau musim hujan kita akan menggigil dan tampak pucat.

Sebaliknya kalau udara diluar panas, maka tugas si hipotalamus menurunkan suhu tubuh kita,panas dikeluarkan maka kita akan berkeringat, pembuluh darah kita melebar dan pernafasan lebih cepat. Makanya kalo kita kepanasan, idealnya pasti kita keringetan dan tampak merah kaya kepiting rebus, hahahaha.

Yang sering terjadi dimasyarakat anak demam segera minum obat atau bawa ke dokter. Padahal kalo kita tahu, demam itu sinyal, sebaiknya hal yang pertama kita lakukan adalah:

  • Ukur suhu dengan thermometer bukan tanganmeter.
    Thermometer yang disarankan yaitu yang digital, bukan yang pake air raksa, kalo pecah air raksanya berbahaya kalo kehirup. Bukan juga yang ditempel di kuping, kalo ga pas juga ga akurat.
    Jangan ukur suhu anak ketika dia kelar mandi, karna suhu tubuhnya belum stabil. Khusus oral jangan ukur suhu setelah anak makan/minum panas/dingin, tunggu 20-30 menit kemudian baru ukur.
  • catat pola demam, cari penyebabnya, demam disertai apa?
  • perhatikan perilaku anak, kalo udah lemos2 sih yang paling penting jangan sampe kurang minum takutnya malah jadi dehidrasi.
  • Kompres air hangat.

Demam adalah kondisi dimana otak mematok suhu diatas suhu normal tubuh kita yaitu diatas 37’C. Nah bisa dibilang demam kalo tubuh kita suhu panasnya diatas 38,5’C selama 24 jam terus menerus. Oleh karena itu tubuh kita akan memanas karna peningkatan suhu tadi. Fasenya itu menggigil sampe kita mencapai suhu tubuh kita tinggi, lalu menetap baru turun.

Tadi gw sebut zat pencetus panas itu si pirogen. Apa yang menyebabkan peningkatan pembentukan pirogen? Banyak hal, kaya adanya infeksi, radang, keganasan, alergi, teething dll. Kita urai satu2 ya.

Inflammation/Radang

Radang itu penyebabkan bisa karna tubuh kita ini ada infeksi, atau juga bukan karna infeksi. Kalo radang disebabkan karna infeksi udah pasti penyebabnya tak lain dan tak bukan itu si kuman/bakteria, bisa juga infeksi karna virus, jamur, parasit. Tapi kebanyakan yang timbul pada anak2 bayi, batita dan balita itu ya penyebabnya virus.

Nah lalu penyebab radang tapi bukan karna ada infeksi itu bisa karna alergi, trauma, tumbuh gigi atau karena penyakit autoimun. Autoimun ini terjadi karna ada kesalahan “program’ didalam tubuh dimana organ tubuh dikira jadi “musuh” dan diserang oleh sistem imun.

Infeksi itu apa sih? Infeksi itu kejadian masuknya jasad renik atau micro organisme terkecil yang ga bisa diliat sama mata telanjang*aaaw* ke dalam tubuh kita, efeknya bisa nimbulin kita sakit kalo daya tahan tubuh kita lagi ga bagus, tapi kalo sistem imun kita lagi bagus malahan si masuknya microorganisme ini akan ngebentuk zat kekebalan atau antibodi.

Nah pada saat kita demam tentunya si tubuh harus membasmi infeksi dong, caranya mengerahkan sistem imun tadi. Pasukan komando buat ngelawan infeksi adalah sel darah putih, supaya si sel darah putih ini tepat sasaran dibutuhin si pirogen. Pirogen tugasnya disini  mengerahkan sel darah putih atau leukosit ke lokasi infeksi dan menimbulkan demam yang bisa membunuh virus karena si virus ini ga tahan disuhu tubuh yang tinggi, virus tumbuh subur disuhu rendah.
*ooo manggut2 pas seminar, jadi kenapa kalo anak batuk/flu terus demam eh malah bagus, jadi virusnya cepet enyah dah*
Jadi kalo anak demam, demamnya jangan dihilangkan atau dihambat, tapi cari penyebabnya.

Terus biasanya kan kita suka panik kalo anak panas kan, apalagi kalo rewel terus ga mau makan, makin mumet deh ini kepala. Kita kan suka kasih obat penurun panas kan? Peran si obat panas ini kerjanya menghambat ensim Cox(cyclo-oxygenase) peningkatan suhu tubuh. Jadi obat penurun panas samasekali tidak mengobati si penyebab demam itu sendiri  

Home treatment bisa dilakukan pertama kali salah satunya dengan perbanyak intake cairan, bisa air putih, jus, sup, asi, es krim. Ruangan juga jangan sampai panas tapi juga jangan terlalu dingin. Pakein baju yang longgar, ga usah yang tebel*Jadi inget jaman dulu kalo gw demam sama nyokap di selimutin tebel, yang ada kepala makin pusing karna badan makin panas*. Kalo anak masih bayi bisa skin to skin. Makan sesukanya anak ya emak2, jangan dipaksa*ngaca* kita aja orang gede kalo sakit mana mau makan*gw mau ah = rakus*

Jelas kan jadinya demam itu justru dibutuhin sebagai salah satu bentuk perlawanan tubuh terhadap si infeksi ini. Tapi ada juga sisi negatif yang ditimbulkan demam.

  • Dehidrasi – waktu demam kan terjadi peningkatan suhu tubuh, yang ngakibatin peningkatan pengeluaran cairan tubuh juga.
  • Kejang demam. Kemungkinannya sangat kecil, anak usia 6 bulan s/d 5 tahun, umumnya anak laki2 lebih banyak terkena kejang demam ini. Kejang demam terjadi pada hari pertama demam, serangan pertama jarang terjadi pada usia dibawah 6 bulan atau diatas 3 tahun. Faktor genetik juga kuat, jadi kalo yang ibu bapanya waktu kecil suka kejang demam ada kemungkinan besar anaknya juga akan kejang demam.
    Gejalanya  anak tidak sadar, kejang terjadi sangat singkat antara 1-2 menit pertama. Umumnya ga bahaya dan ga nimbulin kerusakan otak.
    *Beda ya antara menggigil dan kejang demam, yaitu tadi gejala yang paling jelas ga sadarin diri kalo kejang demam.*Penanganan kejang demam :
     Anak harus dibaringkan ditempat datar, posisinya nyamping, bukan terlentang untuk menghindari bahaya tersedak.
     Jangan letakan apapun kedalam mulut, itu justru menyumbat jalan nafas.
     Jangan memegangi anak untuk melawan kejang, bisa2 patah tulang.*amit2*
    Kalo kejang lebih dari 5-10 menit langsung  bawa kerumah sakit/dokter terdekat ya.  

Nah tadi kan ditulis mekanisme obat penurun demam. Berikut macam obat penurun demam.

  1. IbuProphen.
    Efek : Nyeri, demam, radang.
    Dosisnya : 5-10mg/kg
    Efek samping nya : Iritasi lambung/saluran cerna(pendarahan), gangguan ginjal.
  2. Acetaminophen
    Efek : Demam, nyeri
    Dosis : 10-15mg/kg
    Efek samping : bila overdosis bisa menyebabkan kerusakan hati.
  3. Acetosal
    Efek : nyeri, demam
    Efek samping : Sindrome reye(gangguan otak dan hati), iritasi lambung. Tidak dianjurkan untuk anak dibawah 16 tahun atau inveksi karna virus.
  4. Metamizole
    Efek : nyeri, demam, radang
    Efek samping : Bonne marrow suppresion/ reaksi alergi.

– jangan kasih 2 jenis obat sekaligus
– jangan campur acetaminophen dgn luminal
– jangan kasih aspirin pada anak dibawah usia 12 tahun. Pada infeksi virus, aspirin malah meningkatkan resiko gangguan otak dan hati.

Sebenernya ga ada obat yang ga ada resiko efek sampingnya. Pemakaian jangka panjang efeknya bisa terjadi pendarahan saluran cerna.

Kesimpulan :
Kita harus pintar dan cerdik kalo ngadepin anak demam, yang paling penting mengetahuin penyebab demamnya, bahwa obat tidak selalu merupakan jawaban atas gangguan kesehatan yang sedang dialami, karena tahu pada dasarnya semua obat bisa ngeracunin tubuh.

DEMAM DENGUE DAN DEMAM BERDARAH DENGUE

Demam dengue dan demam berdarah dengue disebabkan oleh virus dengue. Ada 3 komponen dalam penularan infeksi termasuk infeksi  virus dengue, yaitu host(manusia dan nyamuk sebagai vektor perantara), agent (virus) dan environment(lingkungan). Virus dengue ditularkan pada manusia melalui gigitan nyamuk Aedes Aegypti.

si nyamuk2 nakal

Jika nyamuk aedes mengigit manusia sakit yang didalam darahnya mengandung virus dengue yaitu 2 hari sebelum panas sampai 5 hari setelah demam timbul, virus akan masuk ke kelenjar liur nyamuk dan berkembang biak dalam waktu 8-10 hari sebelum dapat ditularkan kembali ke manusia pada gigitan berikutnya*kupreeeet dasar nih nyamuk*

Virus di tubuh nyamuk betina juga dapat ditularkan kepada telurnya*nah loh beranak pinak doi*, namun perannya dalam penularan virus kecil. Sekali virus masuk dan berkembang biak di tubuh si nyamuk ini, dia bisa nularin virus seumur hidupnya. *jadi kalo nemu nyamuk wajib dimatiin ya ibu2*

Pada suhu 28’C-32’C kelembaban tinggi, nyamuk aedes bisa tetep idup buat jangka waktu yang lamaaaa. Di indonesia karena suhu udara dan kelembaban ga sama disetiap tempat, jadi pola waktu terjadinya penyakit agak beda buat waktu dan tempat. Di pulau jawa umumnya infeksi virus  dengue terjadi di awal januari, terus ningkat sampe kasus terbanyak bulan april-mei, waspadalaaah waspadalaaah, bulan2 sekarang mulai musim ujan nih. Sedia kelambu dan raket nyamuk.

Infeksi vius dengue tergantung faktor yang mempengaruhi daya tahan tubuh masing2 orang dengan faktor2 yang memperngaruhi penularan virus. Infeksi virus dengue bisa menyebabkan keadaan bermacam2, mulai dari tanpa gejala, demam ringan yang ga spesifik, demam dengue atau bentuk yang lebih berat yaitu demam berdarah dengue.

DEMAM DENGUE(DD)

Diagnosis DD berdasarkan gejala klinis dan pemeriksaan menunjuang kaya periksa darah dan tidak ditemukan adanya perembesan plasma. Kriterianya demam akut selama 2-7 hari, disertai 2 atau lebih gejala kaya nyeri kepala, nyeri belakang bola mata, misalnya kalo kita rolling eyes*bahasa chating bajet yak*  itu sakit banget, nyeri otot/tulang/sendi, timbul ruam, pendarahan dan leukopenia(lupa apa ini artinya*nyengir), timbul mual dan muntah, pendarahan dari hidung(mimisan bukan pipisan*kriuk*).

Pasien DD bisa berobat jalan, ga perlu sampe dirawat. pada fase demamnya dianjurkan pasiennya bedrest selama demam, dianjurkan minum obat jenis antiperik yaitu parasetamol(10-15mg/kg BB/kali). Tidak dianjurkan minum asetosal/salisilat maupun ibuprofen. Ga perlu antibiotik  Kalo suhu turun biasanya itu tanda penyembuhan. Tapi tetep harus observasi terhadap komplikasi selama 2 hari, soalnya sulit ngebedain DD sama DBD pada fase demam.

DEMAM BERDARAH DENGUE(DBD)

Gejala klinisnya sama kaya DD, tapi selain tadi gejala DD diatas terdapat memar pada kulit, pendarahan hidung, pendarahan saluran cerna(muntah darah atau tinja berwarna hitam), pendarahan saluran kemih, trombositopenia(jumlah trombosit dibawah 100rb/ml), terdapat minimal satu tanda kebocoran plasma yaitu antara lain : peningkatan hematokrit diatas 20% dibandingkan standar, penurunan hemtokrit diatas 20% setelah mendapat terapi cairan dibanding nilai hematokrit sebelumnya.

Periode kritis terjadinya syok adalah waktu transisi, yaitu waktu suhu turun pada umumnya hari ke 3-5 fase demam.

Perbedaan DD sama DBD adalah penderita DD tidak dijumpai kebocoran plasma(ditandai peningkatan hemnatokrit) walaupun jumlah trombosit menurun, sedangkan penderita DBD ditemukan kebocoran plasma yang dibuktikan adanya peningkatan hematokrit. Perbedaan akan sangat jelas waktu suhu turun, kalo penderita DD akan terjadi proses penyembuhan sedangkan pada penderita DBD terdapat tanda awal kegagalan sirkulasi(syok). Komplikasi pendarahan bisa juga terjadi pada penderita DD tanpa disertai syok. Tapi kalo dalam 2-3 hari demam turun tidak perlu observasi lebih lanjut.

Pencegahannya:

  • Bersihkan tempat penyimpanan air sekurang2nya seminggu sekali. Ganti air vas, tempat minum burung, akuarium yang terbuka, semua tempat yang dapat menampung air aja pokonya.
  • Tutup rapat2 tempat penampungan air supaya si nyamuk ga bisa bertelur dan berkembang biak.
  • Kubur kaleng, botol2, ban bekas, asal jangan bekas pacar, hahahahaha.
  • Tutup lubang2 yang kira2 bisa nampung air.
  • Lipat baju, jangan gantung baju terlalu banyak dibelakang pintu, biar nyamuk ga banyak ngumpet disitu.
  • Buat tempat yang kira2 susah buat dikuras kaya sumur taburin aja bubuk ABATE ke dalam air. Ulangi setiap 2-3 bulan sekali.

Nah semoga sharingan ini bermanfaat yak.

2 thoughts on “Demam dan penanganannya (1)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s