Aku kan ga ganggu…

Dengan segenap keberanian gw posting kali ini, sambil deg2an, keringet dingin, perut mules(atau lapar ya?), dan sedikit ngantuk*apa seeeh*

Jadi cerita awalnya gini, tadi siang pas lagi makan siang bareng sama art pulang hari, tiba2 dia nanya gini.
“ehm teh”
“kenapa??”
“si emak ga cerita emang teh?”
“cerita apa sih?”
“itu kemaren”
“iya cerita apa?”*mulai emosi*
“iya kemaren itu, ehm gimana ya ceritanya ya”
*berenti makan* “kalo mau cerita jangan setengah2, cepet cerita ada apaan sih?”
“iya kemaren pas mau beli gas, saya kan ambil jaket dijemuran anduk, lewat depan jalannya kesamping rumah, pas itu saya denger orang nangis”
*ampir keselek*”hah?orang nangis?dimanaaa?sumpah lo??”
“bener teh, tuh dari pohon bambu kuning itu dipojokan”
*langsung ga semanget makan, tapi tetep abis :p*

Jadilah dari situ gw tanya mereka berdua gimana asal muasal suara dan kejadiannya.
Seharian kemaren itu emang dari pagi gw, ayah dan kakang pergi ke depok kan, mereka gw tinggal aja, ga banyak kerjaan memang, karna otomatis si art ga bantuin gw buat cookies, ya cuaca juga mendung2 gimana gt kan, cucian juga palingan ga kering hari ini.
Nah didepok juga cuaca mendung, jadi seharian kemaren emang ga berasa panas tuh.
Mereka cerita, dari sejak gw pergi itu emang sepiiiii banget tuh suasana sekitar, ga ada motor apalagi orang yang lewat kedepan atau samping rumah, ya berhubung rumah posisinya huk.
Dan memang pas pergi itu gw ga liat satu tetanggapun didepan rumah, biasanya kan kalo hari libur gini, anak2 suka pada main depan rumahnya masing2 atau seengganya ada tukang beres2 lewat2, ataupun satpam yang keliling. Mungkin karena mayoritas tetangga belakang blok gw itu chinese, pada liburan, atau lagi pada rayain bareng keluarga dimana gt kan.

Nah kemaren itu emang gw ninggalin si art untuk bakar sebagian cookies hias, jadi tinggal bakar2 sedikit doang. Kebetulan banget gas dirumah 3 tabung itu habiiiis semua, bakar kan di oven ya, si oven kan pake tabung gas sendiri, udah lama ga pake otang.
Jadilah mereka, si emak sama art pergi naek motor ke cluster sebelah.

Versi si emak

Tadi pagi sebelum pergi gw kan sempet jemur kasur kakang kan, si emak sebelum pergi masukin kasur kedalem rumah, terus simpen bangku kayu kesamping dapur, yang masih diteras samping. Versi si emak, pas mau nyimpen bangku, ko ada suara orang nangis, sempet denial juga tuh katanya, ah suara tangga kayu yang berderit kena pohon pisang dirumah sebelah, pas pasang kuping bener asli itu suara orang nangis, dan si bangku pun jadi korban kekerasan, dilempar aja gt ke ubin. Kuat ya, padahal itu bangku kalo dibawa dalam keadaan sadar, tidak dalam ketakutan, lumayan banget lah beratnya, ada kali 5kg, kondisi si emak ga memungkinkan buat lempar loh. Dan dia nunggu didepan rumah siap2 bawa gas yang 3kg.

Versi ART

Si art karna pintu dapur yang arah keluar udah dikunci sama si emak, jadilah dia muter lewat depan rumah, kesamping dan dia emang biasa gantungin jaket sama jilbabnya di jemuran anduk. Sebelum sampe tempat jemuran yang deket ke pintu ke dapur, persis sebelah jendela si art denger suara cewe nangis. Dan si art pun sama kaya si emak, denial, salah denger, mungkin tetangga sebelah nangis, pas didengerin lebih deket suaranya makin jauh, tapi deket*gimana sih maksud lo malih???*, dan si art pun sempet nengok ke pohon bambu kuning yang ada dipojokan pager rumah, setelahnya dia lari tunggang langgang.

Jadilah kelar mereka cerita itu ke gw, sesaat kepala gw pusing, asli. Gw langsung bbm temen gw yang emang dia dan anaknya bisa liat, bahkan dari jarak jauh. Ga pikir panjang gw foto itu si pohon, dan saat itu juga gw baru sadar, ya allah nih pohon udah rimbun trs tinggi bangeeeet, dan nempel sama pohon tanjung yang ditanem diuar pager.
Sebenernya penjelasan temen gw harusnya udah bisa bikin tenang ya, dia bilang ga ada apa2 ko, yang kemaren itu cuman numpang lewat, uda ga ada.
Berkali2 gw mastiin, dia bilang yang diluar clear. Terus gw tanya, “kalo didalem teh?”
“yang didalem gpp, ga ganggu ko”
*DUUUUUAAAAAAARRRRRRR*

Jadilah seharian ini, galau, ga fokus, dan paranoid berat!!!! Ga bisa denger bunyi, langsung gw berdiri, “apaan tuh mak?”
hahahahhaa. Jujur ya, gw emang penakuuuuuut beraaaaat. Suka solat ga sih, ko takut?
Suka walo masih suka belang bentong juga, tapi kan kita juga harus mengakui selain dunia manusia juga ada dunia selain manusia.
Walopun papa mertua gw bilang, kalo ga percaya begituan, ya gw tetep takut. Walo laki gw bilang, derajat kita lebih tinggi dari mereka, semakin kita takut semakin mereka seneng, ya gw semakin takut.
Apalagi kakang bisa liat semakin aja gw parno.
Dan emang gw dasar penakut tapi kepo mengalahkan segalanya tea kan, lagi ngobrol aja gt ngalir sama temen gw yang bisa liat ituh. Tiba2 aja dia nanya soal dapur gw, ini beberapa hari sebelumnya nih, pas hari sabtu.
“ciw, dapur kamu tuh deket sama apa sih?” ya gw jelasin dapur gw seperempatnya open air untuk jemur baju, disamping masih ada halaman kebun, dari dapur ada pintu keluar, dan ada pintu untuk kedalem rumah.
Dan dia tiba2 ngomong “pantesan, suka ada yang lewat tuh chie” Gw langsung, heh ga usah dijelasin kaliiiiii, huhuhuhuhuhuhu. Dan gw pun cerita gw aslinya penakut, terus juga cerita kalo kakang suka seolah2 liat makhluk yang gw ga bisa liat, sekalian aja dengan bodohnya gw pun nanya “kakang bisa liat ga teh???”
Tapi gw udah wanti2 jawabnya cukup iya atau tidak! Ga usah dijelasin kalopun ada, asal ga ganggu orang rumah apalagi kakang.
Lagi2 jawabannya bikin mules. “Iya kakang bisa liat” *gigit beling*

Jadilah sepanjang malem itu kita bbm-an ampe jam 1/2 2 pagi. Diapun kembali nanya, “ciw kakang tidurnya melek dikit ga?”
oalah apalagi inih, dalem ati gw kan. Gw pun jelasin kalo emang kakang tidurnya setengah melek.
“ooo, iya sih ciri2 orang yang bisa liat tidurnya rada melek dikit”Dan dia pun jelasin kalo dikamar Clear. Jadi mungkin kamar jadi Zona aman gw deh, hahahahaha*ketawa miris*. “Tapi itu samping dapur harus selalu dikasih lampu yaa ciw”. Anaknya yang udah canggih liat dari jarak jauh katanya cuman ketawa. Gw tanya, “teruuuus apa artinya kalo ketawa teh?” “hahahhaa kamu mah parno, kalo ketawa berati ga ada yang harus ditakutkan, tenang aja, ga akan ada apa2 ko”
Gw sempet nanya dia lagi dimana?jawabnya abis beli isi peluru ciw, katanya anaknya mau nembak tuyul yang kemaren dia liat*pingsan*

Ya semoga aja gw ga mengalami kejadian yang dialami si emak dan art ituh, apalagi amit2*ketok2 kayu 3x* sampe menampakan, ih semoga dijauhin deh.

 

 

2 thoughts on “Aku kan ga ganggu…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s