Ketika maut menjemput

Semalem baca Timeline ada berita duka dari murid SMU dijakarta. Ceritanya mereka mau Sahur on the road, memang umur ga ada yang bisa tau ya, baca timelinenya @astridov dan @aisyahsiregar  miris banget bacanya, ga kebayang orangtua si korban kaya gimana perasaannya, yang pasti kaya mati bediri ya, shock banget pasti. Di salah satu tweetnya dia bilang kalo awalnya ga diijinin pergi SOTR(Sahur on the road) sama ayah. Tweet selanjutnya kegirangan karna diijinin sama ayah untuk pergi. Ayahnya pasti nyesel abis2 an. Tapi semua sudah suratan Tuhan, ga ada manusia yang bisa nolak.
Kejadian ini disebabkan oleh ulah laki2 temen mereka berdua yaitu @Bowcik. Banyak yang menghujat si laki2 ini karna dia yang menyebabkan 2 temen wanitanya itu meninggal. Sekilas gw juga baca blognya ini lengkap ada foto terakhir keadaan mobilnya kaya gimana.

Ya kita memang ga boleh main2 dengan maut. Knp gw bilang gt?gw sendiri pernah ngalamin, alhamdulillah gw masih idup sampe sekarang. Kalo dipikir2 lagi sekarang gw nyesel seumur idup gw, knp semua itu bisa kejadian. Semua pasti ada pilihan, dan setiap pilihan pasti punya konsekuensinya sendiri.
Sulit bagi gw ga nginget2 kejadian maut itu. Gw pengen share sama kalian disini ya. Gw saranin buat lo yang ga tegaan untuk ga baca ya, karna gw akan cerita detail kejadiannya.

Kejadiannya waktu gw SMP kelas 3. Sore itu ada pemantapan, sejenis belajar bareng sebelum ujian kelulusan. Berhubung guru yang mengajar belom dateng, gw dan temen2, waktu itu 10 orang, 4 orang cewe dan 6 orang laki2. Naek mobil temen gw, males gw sebut namanya disini, dia ngajak kita2 buat ke selabintana buat beli bakar jagung. Karna emang lagi ga ada kerjaan ya gw ngikut aja. Feeling gw bilang jangan ikut, jangan ikut. Cuman karna perasaan ga enak akhirnya gw ikut aja. Sampe diselabintana kita makan jagung. Pulangnya jalanan dalam keadaan sepi dan menurun karna selabintana ini adanya diatas. Salah satu temen gw tereak, hei ngebut dong ngebut mumpung kosong nih jalanan, langsung gw tereak jangan ah lo kan baru belajar, disaut sama temen2 gw yang cewe juga ga setuju atas saran temen gw itu. Tapi entah setan apa yang udah merasuki temen gw yang bawa mobil itu, dia ngebut sekenceng2nya, nyalip angkot, ga taunya didepan ada motor yang bawa jerami, kaget si supir temen gw itu banting stri ke kiri. Seketika mobil yang gw dan temen2 tumpangi, terguling, muter2 sampe 8x puteran berjarak 800m. Lo bisa bayangin ga jalanan sempit cukup 2 mobil, menurun dan berbelok. Sebagian temen2 gw menyelamatkan diri dengan keluar dari kaca mobil yang udah pecah. Memang udah takdir gw harus berada dibawah mobil, kebayang ga, kaki gw jadi alas mobil yang terus maju kebawah, tangan gw nahan ke aspal, sampe berenti dijalanan lurus. Sepanjang kejadian gw ga berenti bilang Allahuakbar, astagfirullahalazim sambil nutup mata. Pas berenti posisi gw masih berada dibawah mobil, itu mobil diangkat sendirian sama si supir temen gw itu, dan gw ditarik sama temen gw kepinggir. Gw pikir gw udah mati. Lemes semua badan, ga kerasa punya badan gw waktu itu.
Kejadian itu ga berenti sampe disitu, pas gw puterin tangan kiri gw, tulang putih bisa gw liat dari tangan gw yang dagingnya udah abis keseret aspal, darah seger mengalir dari situ*eneg seketika gw nulisnya*.

Dengan si angkot yang disalip itu gw dan beberapa temen gw yang terluka dibawa kerumah sakit Bunut. Yang paling parah?gw sendiri, temen2 gw cuman baret2 dan bengkak2 doang. Sedih?pasti lah. Cuman gw udah bisa sadar saat itu, ini hukuman atas perbuatan gw kabur dari sekolah. Mama dan papa pingsan di rumah sakit. Karna penangannya lambat banget, keluarga gw minta pindah rumah sakit.
Malem itupun gw dipindah ke Rumah sakit Assyiffa. And you know what? Si rumah sakit bunut ngejait kaki gw yang bolong dibawah lutut dengan pecahan beling kaca mobil didalemnya. WTF!!!! Gila ya tuh rumah sakit.
3 minggu gw dirawat di rumah sakit, sampe ngerjain ujian dikamar Rumah sakit. T_T.
Setiap ganti perban suara gw bisa terdengar keseluruh penjuru Rumah sakit, hahahaha, tereakan maut bok.
Akhirnya gw boleh pulang. Mama sewa mantri untuk ganti perban dan terapiin gw buat belajar jalan. Dan memang betapa bodohnya kita, jelas2 tulang gw ga knp2 tapi berobat jalannya ke dokter spesialis ortopedi. Selama 2 bulan gw bolak balik rawat jalan. Kalo lo mau tau waktu itu tempurung gw warnanya item, jadi luka yang mengering itu sampe ke pangkal paha nutupin. Pernah kan lo jatoh trs lukanya mengering?Nah seperti itulah kondisi gw saat itu selama 2 bulan. Alternatif gw berobat ke dokter spesialis kulit, dia bilang ini ga bisa didiemin karna ga akan bisa lepas dengan sendirinya. Tapi tetep aja kita berobat ke Dokter ortopedi itu.

Akhirnya tante gw nyaranin buat gw berobat ke special bedah plastik. Betapa kagetnya gw, mama dan papa, dokternya bilang, beruntung ibu sama bapa bawa ade kesini, kalo telat seminggu lagi kakinya harus diamputasi. Biaya ga murah, jelas aja dia dokter ahli bedah plastik senior, diruang prakteknya ada foto2 artis yang pernah dia tanganin, dokter baik dan humoris banget. 3 hari kemudian gw masuk RS tebet. Operasi ketiga dijadwalin 3 hari lagi. Operasi pertama dan operasi kedua dilakukakn disukabumi dan hasilnya nihil.
Operasi pertama ini papah bikin perjanjian sama dokter, papa pengen liat anak kesayangannya dioperasi, knp buat perjanjian, ya takutnya papa knp2 pas operasi berlangsung kan. 4 jam operasi itu, papa cerita, jaringan otot gw udah mati karna ada virus, dokter menyayat daging kaki gw selapis demi lapis. Ga ada darah yang keluar, artinya memang otot dan urat nya udah mati, ga berfungsi. Lo udah pernah liat lemak manusia kaya apa?gw udah :p Mirip sama lemak ayam, berminyak dan bergajih.
Sisa lapisan terakhir baru ngeluarin darah seger, Alhamdulillah masih ada sisa. Pas ganti perban, naudzubilahimindalik, sakitnya ga bisa diceritain.

Operasi keempat dijadwalin sampe si daging tumbuh beberapa cm supaya bisa ditempel kulit. Kulitnya dari mana?tadinya dokter mau ambil kulit dari paha kanan gw, cuman mengingat semua luka tangan dan pungung juga kaki semuanya dikiri, akhirnya diputusinlah diambil dari pantat kiri. Ternyata disayat kulit gt doang juga sakitnya, ga bisa dijelasin sama kata2. Setelah 3 minggu di RS tebet dan menjalani 2x operasi gw dibolehin pulang.
Ga habis disitu, gw harus buka perban dan ganti perban ke jakarta, bayangin dong perjalanan sukabumi-jakarta dengan waktu tempuh 3-4 jam, jalanan jelek, gw nahan sakit. Ya Tuhan, mungkin sekarang gw kapok sekapok2nya buat ngebut, trauma?banget lah. Siapapun yang bawa mobil ngebut2an gw bakalan omelin deh.

Kita memang ga bisa melawan takdir yang udah Tuhan garisin buat kita, tapi kalo aja gw ngambil keputusan buat ga ikut, mungkin kejadian setelah itu sampe detik sekarang pasti beda. Gw terima, gw ikhlas.
Lucunya pas operasi SC kemaren lahiran kakang, Dsognya nyeletuk, duh kamu kaya jack sparow deh kalo dia tato kalo kamu bekas operasian, hahahaha siaul lo dok. Ya karna gw jenis kulitnya keloid, jadi ga bisa kena luka benda tajam, pasti ninggalin bekas luka yang menonjol.

Pelajaran yang bisa diambil :

“jangan pernah bermain2 dengan maut, kita ga akan pernah tau kejadian apa yang akan menimpa kita, untuk itu tentukan pilihan ikutin kata hati”

 

6 thoughts on “Ketika maut menjemput

    • kaya sinetron ya, hahahaha, tapi ini beneran gw ngetiknya ampe mules dan mual T_T mengingat2 detail kejadiannya itu bikin kepala pusing, semoga seluruh keluarga dan keturunan gw ga ngalamin lagi deh, semua diabisin di gw.

  1. Ya Allah, Chie. Gue bayanginnya aja ngilu. Bener2 ya emang, jarak hidup dan mati itu tipis banget. Tapi Alhamdulillah semua skrg udah terlewati ya. Walaupun gue yakin waktu itu elo juga nangis2 darah menjalaninya. Kejadian kayak gini pasti bikin kita semua jd lebih menghargai hidup ya🙂

  2. Ya Allah Chie, ngilu2 gw bacanya. Gw aja pernah geser tulang gara2 dibonceng motor, itu sakitnya naudzubillaah. Ah, Echie..Allah masih sayang sama dirimu. Semoga itu jadi pelajaran berharga buat kita semua yah.

    • iya lid, bener banget, Gw sangat bersyukur sama hidup gw sekarang, nyokap ngatain gw manusia yang tegar, hahahaha, sesakit apapun gw diem aja, lah ngeluh cm bikin orang lain ikutan nyut2an.
      Setuju semoga ini bs jadi pelajaran dan warning buat kita semua ya lid.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s