Kasih orang tua

Kemaren baca TLnya mas Rangga Umara pemilik LELA(lele Lela) tentang cerita seorang anak yang bohong sama orang tuanya, bikin gw mikir betapa banyak dosa gw sama mama dan papa, betapa ribu kebohongan yang udah gw buat sama mereka, tanpa sempet jujur sama papa yang sekarang udah ga ada. Gw copas ya tweetnya mas Rangga, ijin ya mas

  • Kisah seorang anak yg berbohong pd ayahnya…saat dia berjanji menjemput ayahnya di lupa krn sdg nonton film bioskop
  • 2. Pada Ayahnya si anak bilang Mobilnya masih di Bengkel
  • 3. Sang Ayah tau anaknya sdg berbohong, krn dia sdh menelpon ke Bengkel sebelumnya
  • 4. Saat sang Ayah bertemu Anaknya, wajahnya tertunduk sedih, smbil berkata ” Nak sepertinya ada yg salah pd Ayah dlm mendidilkmu”
  • 5. Ayah gagal mendidikmu, sampai kamu tidak punya keberanian untuk berbicara jujur pd ayah
  • 6. Untuk menghukum kesalahan ayah ini, biarlah ayah pulang dengan berjalan kaki; sambil merenungkan di mana letak kesalahan ayah mendidikmu
  • 7. Si anak begitu menyesali perbuatannya tersebut. Sejak saat itu seumur hidup, dia selalu berkata jujur pada siapapun
  • 8. Seandainya saja saat itu ayah menghukumnya, mungkin dia akan menderita atas hukuman itu & mungkin hny sedikit saja menyadari kesalahannya
  • 9. Tapi dengan tindakan mengevaluasi diri yang dilakukan ayahnya, meski tanpa kekerasan
  • 10. Tindakan itu Justru memiliki daya kekuatan yg luar biasa untuk mengubah si Anak Selamanya
  • 11. Para orangtua, yuk kita biasakan diri untuk selalu bertanya,”Apa yang salah dari saya, mengapa anak saya bisa seperti itu ….??
  • 12. Sang Anak adlh Dr. Arun Ghandi, Cucu dari Mahatma Ghandi…Tx for Nyimak Tweeps smg bermanfaat🙂

Sedih bacanya, gw mikir selama ini kakang umurnya masih 28 bulan, begitu dia ngelakuin sesuatu hal yang gw udah marah2 kaya apaan tau, udh ikut seminar parenting tuh segitu tuh, gmn ga ikut ya?Astagfirullah*elus2 dada*
Memang kesabaran diuji penuh ngadepin toddler usia segini yaa.
Baca penggalan tweet diatas gw jadi mikir bisa ga ya, ga nyalahin orang?tapi selalu bertanya sama diri gw sendiri, apa yang salah, knp ko bisa kaya gt?Mudah2an bisa deh ya, nawaetuu udh diucap sih, mdh2an bisa kontrol emosi sebaik2nya, supaya ga terus bergulir jadi bola panas ke orang2(bu elly banget bahasanya :p)
Gw pengen membentuk pribadinya kakang, jadi pribadi yang mandiri, bisa santun sama semua orang dan bermanfaat bagi sesama, yang paling penting jadi anak soleh, amiiiiiin.

Gw terusin copas tweetnya mas Rangga ya

Mungkin bnyk diantara kita yg prnh dihukum ortu saat berbuat salah, tnp ditanya kenapa kita berbuat salah. Jadinya kita merasa dihakimi oleh ortu sendiri, kadang tidak diberi kesempatan menjelaskan. Kadang dicap anak tak berbakti, anak tak berguna dll…pokoknya bikin sangit telinga. Kadang kita ngerasa kok ortu kita ngga asik sih…ngga kaya ortu tmn kita, jdnya suka bandingin ortu sendiri sm ortu lain.
–> dari seminar bu elly 12 gaya populer, membandingkan, merendahakan, mencap, menyindir dsb, tentang membanding2kan satu dengan yang lain itu berlaku untuk semua individu, ga hanya orang tua, anak kecil pun kalo dibanding2kan dengan yang lain bete ko.
Mau ngelawan udh jelas dosa bin ngga berkah….kadang jadi serba salah, trus harus gimana?Kadang kesalahan kita, adalah bentuk protes krn kurang perhatian dari ortu. Kadang di tmpt gaul lbh asik & nyaman dr rumah sendiri, tmn2 kita lebih care…lebih solider drpd di rumah diomelin terus2an. tp yg sdh Pasti segalak2nya ortu…itu krn mrk sayang kita, mereka tak mau kita hny berlalu sia2. Hanya kadang cara2 mereka tidak pas dgn hati kita, mungkin kita mau semua ortu seperti ortu arun ghandi yg tadi. Ngga pernah ada ujungnnya kalau kita mau ortu mengerti….krn ortu jg mau kita begitu. kita bisa mengubah keadaan dengan mengubah diri sendiri…Kalo kita ingin ortu mengerti, berikan bukti, kalo kita memang anak yg bisa bikin bangga. Apa yg kita rasakan saat dimarahi ortu ngga penting, yg penting kita jd jadi tau, bhw kita bljr mendidik anak2 kita lbh baik. Karena kita prnh mengalami menjadi anak & mau diperlakukan sperti apa oleh ortu kita. Kita tdk bisa memilih siapa ortu kita, tp yg jelas mereka adlh Anugerah bg Kita, spt kita mnjdi Anugerah bg mereka. Selamat Menjadi Anak2 yg dibanggakan ortu, & kelak akan menjadi Ortu yg dibanggakan oleh anak2nya…Amiin.

hhhhhhh, bener banget semua itu tweet nya mas Rangga.
Mudah2an cara didik gw ke kakang bs menjadikan kakang sosok yang bisa dibanggakan, dan dia mengerti kalo gw cerewet kaya gini, selain turunan, hahahaha itu bentuk kasih sayang gw sama dia, mdh2an cerewetnya gw ini ga mencakup 12 gaya populer ya, amiiin. Dan gw bisa kasih kebebasan sama kakang untuk menentukan pilihan hidupnya, asal semua positif pasti gw dukung 1000%, mdh2an bunda ga jd orangtua yang otoriter ya sayang.

Manfaat banget mas tweetnya, makasih ya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s