Kakang vs ASI vs Weaning

Bicara soal ASI, kakang sampe detik ini usia 2 tahun 4 bulan 12 hari masih intens menyusu. Dia tuh maniak nenen, so why i called him monster susu, hahahahaha.
Semalem bbm-an sama Husnul dan Garet juga Ira dan temen2 lainnya soal ASI perah, minul tanya perlu ga merah ASI soalnya dia udh konsultasi sama teh Ifa yang konselor laktasi, perlu perah. Buat gw yang memang jarang banget ninggalin kakang lebih dari 8 jam ga perlu perah ASI. Susui sesering mungkin bisa merangsang produksi ASI gw, mungkin beda kasus sama Husnul yang memang dia bilang produksi ASinya ga banyak. Dan gw memang ga pernah merah ASI, bisa diitung merah ASI selama 2 tahun ini palingan 5x, itupun karna penuh dan kakang udh kenyang atau dia tidur. Dan semalem bahas soal ukuran payudara, tentu saya mbak ira dong yang menang*pake helm takut digetok* tapi dia cerita ukuran dia yang very big size itu :p kalah volume ASinya dibanding lita adiknya. Jadi memang ukuran payudara sama sekali ga berpengaruh terhadap produksi ASI, mau tet*k lo rata kalo pabrik ASI lo bagus ya ga ngaruh. Gimana pelekatan lo aja sih.
Sebenernya banyak ga nya ASIdipengaruhi sama mind set loh, apapun kalo kita yakin itu insyaallah akan bisa. Kaya gw yang udh pede banget dari hamil 7 bulan bakalan punya ASI melimpah ruah, tujuannya kepengen anak sehat tanpa susu tambahan apapun, ngirit, higienis dan praktis. Sebenernya ngomongin ASI perlu hati2, karna buat sebagian ibu yang memang ga bisa menyusui karna alasan medis sungguh bikin sedih, jadi lebih sensitif.  Gw ga pernah mau men-judge seseorang yang ga kasih ASI ke anaknya karna alasan medis, ataupun sesuatu hal yang memang masuk akal dia ga bs menyusui anaknya.Rasanya pasti seperti putus cinta jendral. Beda kasus sama anaknya pembantu nyokap gw, dia ASI melimpah ruah, anaknya nangis nolak puting, dan dia berfikir anaknya ga mau nyusu, jadilah anaknya dikasih susu formula. It’s ridiculous. Dimana ibu lain berjuang buat kasih yang terbaik buat anaknya, dia dengan keterbatasan keuangan, ASI tersedia malah milih pake susu formula, buat gw itu bodoh. Kasus lain ponakan gw dulu ga dikasih nyusu sama mamanya sama sekali karna alasan yang ga banget, lo semua pasti ketawa cemooh deh kalo denger alesan dia. Wanita itu ga mau menyusui anaknya karna takut payudaranya turun. WTF!!!!!

Ya never ending story deh ngomongin ASI vs Sufor, yang pasti semua ibu tau apa yang terbaik buat buah hatinya. Bersyukurlah gw dikasih pengetahuan soal ASI, dikasih kesempatan buat nyusuin kakang sampai lebih dari 2 tahun dan entah sampai kapan, wong anaknya kalo ditanya “kang sampe kapan mau nyusu?”  jawabannya bikin mau pingsan deh “umur puwuh budaa”(baca: umur sepuluh bunda) idih kebayang deh kang, kamu umur sepuluh tahun masih nyusu, tet*k bunda bisa dijadiin shawl kali ya, huahahahahahaha.

Sekarang kita bicara weaning. Kakang itu sempet nge-weaning dirinya sendiri selama 4 hari tanpa nenen sedikitpun, hari kedua gw coba perah ASI karna bengkak, dia minum sih. Yang belum ikhlas malah gw nya, bodoh, memang, tapi rasanya kalo kakang ga nyusu itu seperti ga dibutuhkan lagi gitu, ganti. Kakang itu tipe anak yang susah buat dipeluk, bagi sebagian anak seumurnya ada juga sih yang susah dipeluk, dia mah kalo ada maunya baru deh meluk dan kiss kiss. Cuman pada saat menyusui gw bs dekap erat dia, waktu dia 4 hari ga nyusu itu malah gw yang nangis2, hehehe. Rasanya seperti diputusin pacar yang paling gw cinta deh ah*lebay*.
Tapi hari2 dia weaning singkat itu dia jadi super duper rewel luar biasa, kaya blm siap, tapi ditawarin ga mau nenen. Suspect dia weaning mendadak itu karna malam sebelum dia weaning gw afirmasi kakang. gw bilang, kang, kakang sudah besar, nenenya berenti yu, kan kakang pernah janji umur 2 sudah berenti nenen. Walhasil gw yang kalang kabut. Ga kuat dengan kondisi, malem ke4 gw afirmasi lagi, kang kalo kakang blm siap gpp nenen lagi, bundanya juga blm siap ko. Dasar bunda labil*plak*.

Banyak sodara dan tetangga nyaranin kasih brotowali aja, oles lipstik, kasih lemon. Terdengar sadis kalo gw bilang, gw ga mau maksa kakang buat berenti nenen, kaya orang pacaran(lagi2 kasih contoh pacaran*ngakak*) 2 orang yang lagi jatuh cinta diputusin sama pihak ketiga, rasanya hancur remuk pasti.*halah*. Jadi mau sampai kapan kakang menyusu?gw ga tau jawabannya,  cause weaning with love its very important for me, for kakang.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s